Monday, January 14, 2013

Kirana's Birth Story

Haaai :D

Akhirnya Little K lahir juga, hehehe. Nih cerita kelahiran si Little K alias Kirana.

Jadi waktu usia kehamilan 40 minggu pas, yang saya rasa masih aja Braxton Hicks bukan kontraksi beneran. Padahal udah nurut apa kata dokter buat jalan yang banyak biar cepet kontraksi beneran, lha Kirana masih aja betah di dalem, mungkin di dalem perut anget kali ya. Terus pas 40 minggu itu kita kontrol ke Prof. dr. H. Yunizaf, SpOG (K) dan di USG ulang dan ternyata jumlah cairan ketuban udah berkurang jadi 8,67. Normalnya di atas 10, dan kalau udah di bawah 4 harus langsung sectio caesaria. Nah berhubung saya takut di operasi karena saya kebetulan tau betul tahapan-tahapan operasi caesar (agak serem ya membayangkan tahapan-tahapan sayatan dan jahit-menjahit itu dilakukan terhadap tubuh saya) makanya saya memutuskan buat nurut untuk di-induksi segera, meskipun nawar mundur sehari jadi hari Jumat tanggal 28 Desember 2012. Ya kali aja kan induksi berhasil trus bisa lahir tanpa operasi. Namanya juga usaha :D

Jadi hari Jumat pagi-pagi saya dan suami saya berduaan aja ke RSIA YPK Menteng, sampai sana langsung masuk di kamar bersalin, tidur-tiduran, ngemil, nonton dvd. Ya enggak lah, menurut lo?. Sampe sana saya langsung disuruh ganti baju, terus direkam pake CTG (udah pada googling sendiri aja ya apa itu CTG, yah semacam aktivitas bayi gitu deh). Setelah diulang 2x kita nunggu Prof. Yunizaf datang, akhirnya jam 2 siang mulai induksi. Nggak berapa lama kontraksi langsung teratur deh per 5 menit sekali, horeee! :D Lalu suami saya pergi ke RSCM ya maklum lah ya anak sekolah, hehehe. Saya jadinya cuma tidur-tiduran, nonton tv, main iPad, bengong, dll. Sampai ibu, si papis, sama ibu mertua saya datang. Dan yang bikin terharu adalah support dan doa dari mana-mana, ada yang telpon, sms, bbm, sampe ada juga yang datang cuma buat menyemangati saya. Pokoknya saat-saat menjelang kelahiran sampai Kirana lahir itu saya bener-bener merasa disayang. Never been like that before. 

Dan ternyata suami saya cuma sebentar perginya, sekitar 3 jam udah balik lagi ke RSIA YPK. Dan yah kegiatannya cuma nungguin pembukaan aja. Yang nanya sakit apa enggak, ya sakit lah tapi hari itu masih cemen lah masih bisa senyum, masih bisa jalan-jalan, sampe masih bisa kabur dari ruang bersalin ke kamar rawat di lt.3 buat mandi sama bedakan + pake lip gloss + parfum. (oh ya tentu saja tetep ya biar lumayan rapi gitu keliatannya muka saya). Pas malemnya Prof. Yunizaf datang cek hasil CTG sore dan pembukaan, Hasilnya kontraksi bagus, kuat, dan pembukaan 1. Katanya biasanya dengan kontraksi kaya begini pasiennya udah teriak-teriak. Ya bukannya saya kuat sih cuma kan katanya nggak boleh teriak-teriak ya buat simpan tenaga, jadi saya mending diem deh, dan ngemil. (nggak denggg, mendingan diem dan tarik nafas panjang sekali kalo lagi kontraksi). Diperkirakan besok pagi bisa lahir gitu kata Prof. Yunizaf.

Singkat cerita, sampai besok pagi nya itu kontraksinya menurun jadi kurang kuat, pantesan aja semaleman saya bisa tidur nyenyak (setelah negur suster kamar bersalin yang berisik malem-malem. Ngana kira disini diskotik apa gimanah? Berisik amat ngobrolnya). Karena berkurang kontraksinya, Prof. Yunizaf yang semalem bilang induksinya stop aja, pagi itu memutuskan untuk mulai induksi lagi dengan dosis 2x lipat. Nah ini baru mulai deh sakit banget coy, untung ada suami saya yang bisa dipeluk-peluk dan badannya empuk (apa sih?). Ini berlangsung sampe sore ya pas ada sodara datang itu saya udah nggak bisa senyum hahaha. Habis maghrib direkam CTG ulang lagi, dan hasilnya bikin agak kaget, yaitu denyut jantung Kirana menurun jadi 115 (normalnya 120-160), dan pas banget Prof. Yunizaf datang liat hasil CTG dan periksa pembukaan yang ternyata masih juga yah pembukaan 1, kirain mah udah 3 apa 4 gitu pengennya. Dan karena denyut jantung bayi menurun, Prof Yunizaf bilang bagaimana kalau kita operasi. Nggak pake nawar-nawar lagi saya langsung bilang "iya, tapi tunggu suami saya dulu, Prof". Nggak lama suami saya datang dan langsung persetujuan operasi. Kenapa nggak pake nawar-nawar dan maksa pengen lahiran normal? Ya karena kami tahu betul bahaya nya denyut jantung bayi menurun alias gawat janin. Jadi jam 7 malam itu persetujuan operasi, jam setengah 8 saya masuk kamar operasi. Dan inilah gunanya cari dokter yang kita percaya, keputusan apapun pasti berdasarkan indikasi medis yang tepat. Super kilat persiapan operasi nya, saya dikerubutin sama petugas lab yang ambil darah, perawat yang pasang infus, dokter anestesi yang menghibur-hibur biar saya nggak takut (karena konon katanya beliau juga dulu operasi caesar dan takut karena tau tahapan operasi nya. Ih sama kita yah dok, tos dulu dong). Badan saya ditusuk jarum disana-sini dan biasa aja tuh ya nggak berasa sakit gimana banget karena dikuasai nyeri kontraksi.

Pas di kamar operasi saya dibius lokal pinggang ke bawah. Operasi langsung mulai, ternyata biasa aja tuh nggak serem-serem amat dan nggak sakit (ya iyalah ya orang dibius). Cuma satu hal aja sih yang bikin nggak enak, DINGIN BANGET itu kamar operasi. Menggigil to the max. Nggak berapa lama prof Yunizaf bilang "wah kelilit tali pusat". Pantesan ya pembukaan nggak nambah-nambah orang doi kelilit tali pusat kepalanya nggak bisa turun dan lama-lama denyut jantung menurun. Untung deh kan nggak pake nawar-nawar nggak mau operasi. Terusss, Kirana lahir deh, dibersihin dan ditaro di dada saya buat (ceritanya) IMD. Sebentar doang karena dingin banget. Saya sih sejujurnya bukan orang fanatik dengan harus IMD, nyari-nyari RS yang pro-IMD lah, apa lah, jadi ya saya santai aja meskipun Kirana cuma ditempel bentar di dada saya dan begitu nemu nipple dan nempel-nempel sebentar Kirana diangkat dan dihangatkan. Yang penting sehat, selamat, dan APGAR nya 9/10. That's more than enough. Alhandulillah. Terima kasih Prof. Yunizaf & dr. Nadir Chan. Terima kasih juga semuanya atas doa dan support nya.

Ini dia, Laksmi Kirana Larasati :)



Begitulah ceritanya.. semoga Kirana jadi perempuan solehah dan happy terus yaaa, aamiin.. Mama & Papa loves Kirana so much :*



No comments: